Kamis, 11 Oktober 2012

tamu tengah malam

assalamualaikum,,,,,,! aku terkejut, hari dah malam sekitar jam 22.00 ko' masih ada orang beruluk salam, ada perlu apa fikirku dalam hati. ah ternyata security pondok dengan prajuritnya, ahhh ada yang ga' beres ini, dugaanku. ternyata benar, ini berhubungan dengan kejadian satu jam lalu, kena dech gue! ternyata mereka pada duduk depan temanku yang lain, bukan aku sasarannya, tapi tetep aja aku yang jadi tersangka. aku dengar semua omelan mereka, ya ngungkit-ngungkit gitu.

 mereka bilang kami sering terlambat alias masuk pondok tengah malam, mungkin mereka kira kita seneng ya gitu, sa' kareppe dewe, kata orang jawa, ga' la yaw, kite-kite kembang kempis jantungnya law dah keadaannya gini. soalnya kami tu termasuk orang baik (sory narsis) berdasarkan waktu di pondok kita dulu, ga' pernah ada kata terlambat, pi setelah ditempat lain ko' g' bisa ya? heh tunggu dulu jangan su'udzan kite seneng ngelanggar, ini berhubung dengan jarak rumah kite yang g' bisa dicapai hanya sekejap mata, g' sama dengan jarak rumah omelator ini (mang ada pa omelator, g' papa ding, biar lebih keren gitu hehehe), dulu se gini ceritanya, waktu masih usia muda kita merantau, kita ga' berani pulang law ma putri yah walaupun bertiga, pasti nunggu pangeran-pangeran, biar ada yang ngelindungin gitu maksudku, juga pengharapan orang tua. ga' boleh pulang law sendirian mau gimana lagi (perlu diingat ini kejadian lalu, bukan baru) ya ga' usah diincar gitu, sirik aja ma perantau ne. nah history kita sudah sekarang aku bahas lagi ne masalah tamu tengah malam dikamarku. temenku itu ngasih alasan ngalor-ngidul kenapa kami tadi malam itu balik terlambat, namanya orang bawahan ya tetep aja kalah, ga' bakalan bener, paling tambah dipojokkan. pake' banding-bandingan segala dengan temen lain, begini kata mereka para omelator "de' coba lihat temen yang lain, mereka juga punya kepentingan, kesibukan, acara, dan lain sebagainya, toh mereka ga' pulang tengah malam, apa g' bisa pulang duluan g' usah nunggu acaranya selesai,bla bla bla...............dan sterusnya" law menurut aku se ini bukan tuan rumah yang baik, masa' acara lom selesai dah pada bubaran, g' banget. pengen rasanya nonjokin tuh mulut biar tambah monyong, pi est,,,, sabar dulu, aku ga' seneng anarkis, gw mah cinta damai, biar ras kami rasnya yang katanya terkenal dengan kekerasannya, pi kami ga' mau mempraktekkan itu, ampun dech. biarlah yang lalu biar berlalu, pi besok law masih gitu lagi kulawan mereka, awas ya,,, gerutuku dalam hati. mungkin mereka merasa emosi atau dah eneg liat kita", pulang deh tu omelator. ah dilema aku terus berfikir langkah selanjutnya yang bisa diterima akal mereka yang seperti apa seh? g' jelas. oh ia dalam pembicaraan mereka juga menyinggung temen-temen yang ga' boleh kuliah malam, katanya se jadi masalah. ya jelas dunk, toh mereka tiap hari mata kuliah itu otomatis tidak ikut kegiatan malam pondok, MADIN (diniyah) pantes dunk dipersoalkan, coba bayangin mereka tuh 6bulan x 4 pertemuan g' masuk kelas,  ga' rasional banget ngasih perbandingan, mungkin waktu mau ngadep kita ga' ngarang dulu ea, buktinya mereka gegok, soto banget padahal dodol.
 to be continuou............

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar